Wilayah Lumajang Terdampak Banjir Lahar Dingin Gunung Semeru

BACA JUGA

OLAHRAGA

TECHNOLOGY

HIBURAN

JCCNetwork.id – Dua desa di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur terdampak banjir lahar dingin Gunung Semeru. Petugas Pusdalops Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lumajang, Permadi, mengatakan pada pukul 11.20 WIB berdasarkan pengamatan visual/ CCTV telah terjadi hujan lebat dari lereng Gunung Semeru yang berpotensi banjir lahar dingin dengan getaran banjir/lahar panas.

“Terekam 1 kali dengan amplitudo maksimum 39 mm dengan durasi 2.400 detik,” kata Permadi.

- Advertisement -

Kemudian terekam getaran banjir dengan amplitudo maksimum 30 mm sekitaran daerah aliran sungai, visual gunung berkabut dan hujan di daerah puncak Gunung Semeru yang berpotensi getaran banjir lahar Gunung Semeru dengan over skala amplitudo maksimum 39 mm di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru.

“Terjadi banjir lahar terutama sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat serta banjir lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan,” katanya.

Menurutnya hujan dengan intensitas sedang telah terjadi di wilayah Curah Kobokan di Desa Supiturang dan sekitarnya dan banjir terus mengalir ke arah Bondeli Kecamatan Candipuro.

- Advertisement -

“Getaran banjir lahar dingin meluber ke wilayah Dusun Kebondeli Selatan di Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro yang mengakibatkan beberapa perkebunan milik warga rusak terkena arus banjir,” katanya.

Pada 13.00 WIB tercatat getaran banjir terjadi penurunan dengan amplitudo maksimum 10 mm, namun banjir lahar hujan masih terjadi dan pada pukul 14.20 WIB, kondisi curah hujan menurun dan debit air sungai semakin surut.

- Advertisement -

“Pada pukul 14.30 WIB, banjir lahar dingin sampai di jembatan limpas Sumberlangsep dan meluber ke permukiman warga. Dua desa di Kecamatan Candipuro yang terdampak banjir lahar dingin Gunung Semeru yakni Desa Sumberwuluh dan Desa Jugosari,” ujarnya.

Pihak BPBD Lumajang sudah melakukan koordinasi dengan pemerintah Desa Jugosari dan Sumberwuluh, Forkompimca Candipuro, serta mengirimkan Tim Reaksi Cepat BPBD ke lokasi kejadian.

Desa Sumberwuluh yang terdampak banjir lahar dingin Semeru sebanyak 15 kepala keluarga, sedangkan di Desa Jugosari sebanyak 138 KK. Warga Dusun Sumberlangsep di Desa Jugosari terisolir namun tidak berkenan dilakukan evakuasi.

BERITA TERBARU

spot_img

EKONOMI

TERPOPULER