Harga Minyak Menguat Akibat Prospek Musim Panas dan Ketegangan di Timur Tengah

BACA JUGA

OLAHRAGA

TECHNOLOGY

HIBURAN

JCCNetwork.id- Harga minyak mengalami kenaikan dalam dua hari terakhir, didorong oleh prospek kuat musim panas yang meningkatkan permintaan. Selain itu, ketegangan di Timur Tengah dan serangan drone terhadap fasilitas kilang Rusia telah memunculkan kekhawatiran terhadap ketersediaan pasokan. Penguatan ini juga diperkuat oleh pelemahan dolar AS.

Pada Selasa (25/6/2024) pukul 7.25 WIB, harga minyak WTI untuk kontrak Agustus 2024 di Nymex naik 0,15% menjadi US$ 81,75 per barel, setelah mengalami kenaikan 1,11% pada hari sebelumnya.

- Advertisement -

Sementara itu, harga minyak Brent untuk kontrak Agustus 2024 di ICE Futures naik sedikit menjadi US$ 86,09 per barel dari US$ 86,01 per barel. Kemarin, harga minyak Brent juga menguat sebesar 0,90%.

Kedua benchmark ini mencatat kenaikan sekitar 3% selama minggu lalu, menandai minggu kenaikan berturut-turut kedua.

“Alasan utama yang mendasari penguatan harga adalah meningkatnya keyakinan bahwa persediaan minyak global pasti akan anjlok selama musim panas di belahan bumi utara,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM kepada Reuters.

- Advertisement -

Para pelaku pasar juga menantikan laporan yang akan dirilis pada hari Rabu untuk melihat apakah data tersebut akan memberikan bukti lebih lanjut mengenai permintaan yang kuat dan berkelanjutan untuk bensin di AS, setelah terjadi penurunan signifikan dalam persediaan minyak mentah dan bensin minggu lalu.

“Setelah penurunan besar dalam persediaan minyak mentah dan bensin AS pada minggu lalu, para pelaku pasar menunggu untuk melihat apakah laporan yang dirilis pada hari Rabu akan memberikan bukti lebih lanjut tentang permintaan bensin yang kuat dan berkelanjutan,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

- Advertisement -

Yawger menyatakan bahwa pasar kendaraan listrik yang terus berkembang dapat mengurangi permintaan untuk bahan bakar bensin, yang mungkin mempengaruhi reli harga minyak dalam beberapa minggu ke depan.

“Kami masih memperkirakan penurunan permintaan yang signifikan bulan depan terutama dengan kenaikan harga ritel baru-baru ini yang semakin membatasi rencana liburan,” kata Ritterbusch.

Selain faktor-faktor internal, risiko geopolitik di Timur Tengah dan serangan drone Ukraina terhadap kilang Rusia juga berpotensi mendukung harga minyak.

Uni Eropa baru-baru ini menyetujui sanksi baru terhadap Rusia yang mencakup larangan pengisian ulang LNG Rusia di UE untuk pengiriman ke negara-negara ketiga.

Pelonggaran dolar AS juga telah membuat komoditas yang dihargai dalam dolar seperti minyak menjadi lebih menarik bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

Hal ini terjadi setelah dolar melemah dari level tertingginya dalam delapan minggu, karena para pedagang kembali berhati-hati setelah mata uang Jepang, yen, mencapai level 160 per dolar.

Di Ekuador, Petroecuador, perusahaan minyak milik negara, telah mengumumkan force majeure pada pengiriman minyak mentah berat Napo untuk ekspor, karena penutupan jaringan pipa dan sumur minyak akibat hujan lebat, demikian dilaporkan pada hari Jumat.

- Advertisement -

BACA LAINNYA

Kenaikan MinyaKita Berisiko Ganggu Harga Komoditas

JCCNetwork.id-  Ketua DPR Puan Maharani mengungkapkan kekhawatirannya atas kenaikan harga dan kelangkaan minyak goreng bersubsidi MinyaKita. Situasi ini perlu segera diatasi untuk menghindari dampak negatif...

BERITA TERBARU

EKONOMI

TERPOPULER